Ketum Dewan Dakwah, Drs. H. Mohammad Siddik, MA

Tanggapan Ketum Dewan Dakwah Soal Agama Musuh Pancasila

SM| Jakarta–Pernyataan Kepala Badan Pembinaan Ideologi Pancasila (BPIP) Prof. Yudian Wahyudi yang dimuat oleh detik.com pada tanggal 12 Februari 2020 yang menyatakan musuh terbesar Pancasila adalah agama membuat angkat bicara Ketua Umum Dewan Da’wah Islamiyah Indonesia Mohammad Siddik.

“Sekali lagi kami prihatin dengan pernyataan pejabat negara di bawah pemerintahan Bapak Jokowi, setelah kita pernah gaduh dengan pernyataan menteri agama, sekarang muncul lagi pernyataan yang hampir mirip mirip yang menunjukkan adanya indikasi Agamaphobia atau Islamophobia dari rezim pemerintahan saat ini,” ungkap Mohammad Siddik.

Ia menyayangkan pernyataan itu muncul dari seorang pejabat yang baru dilantik tapi sudah membuat gaduh dengan pernyataan yang dapat disalahtafsirkan, “Walaupun ketika saya baca berita nya secara utuh yang dimaksud adalah pihak pihak yang dianggap Kepala BPIP “membajak” agama tetapi kesimpulannya tidak tepat” ujar M. Siddik. Kalau kita mau jujur terhadap perjalanan bangsa ini justru agama lah … terutama agama Islam yang menjadi benteng bertahannya NKRI hingga sekarang, kalau pun ada pihak pihak yang dianggap kepala BPIP menjadikan agama sebagai “komoditi” seharusnya bukan nomenklatur agama nya yang dipersalahkan” lanjutnya.

Menurutnya, kesimpulan tersebut datang dari logika yang kurang tepat dimana modusnya sama dengan tuduhan teroris yang hanya dilekatkan kepada Islam padahal dari pemeluk agama lain pun banyak yang bertindak sebagai teroris seperti IRA di Irlandia, Klux Klux Klan di Amerika, Tamil Tiger di India.

“Ini dalam ilmu logika sebenarnya ngawur, bukan berarti karena ada sebagian orang yang “menjual” agama kemudian disimpulkan agama lah yang menjadi kambing hitam, sama seperti ngawurnya logika karena ada teroris yang beragama Islam maka Islam lah sebagai agama teroris,” jelasnya.

Pejabat jangan membuat gaduh

Siddik menyarankan agar para pejabat yang diangkat oleh Jokowi tidak asal pilih dengan mengangkat orang orang yang dapat membuat gaduh stabilitas nasional. “Energi bangsa Indonesia ini sudah terkuras ketika masa pemilu 2019 lalu, jangan diperpanjang lagi dengan pernyataan yang tidak menghitung sensitifitas perasaan publik” keluh M. Siddik.

Ketua Umum Dewan Da’wah ini mengingatkan bahwa permasalahan bangsa ini masih ada yang lebih penting untuk diselesaikan terutama indikasi mega korupsi di Jiwasraya, Asabri dan KPU. “Jangan kita menjadi bangsa yang “kerdil” yang hanya mengungkit ungkit hal hal yang sebenarnya sudah diselesaikan oleh para Founding Fathers kita dimasa lalu seperti hubungan Agama dan Pancasila yang sebenarnya sudah selesai dituntaskan oleh para ulama dan Founding Fathers kita,” pungkas M. Siddik. [nk]

Komentar

About redaksi

Mau kirim tulisan kegiatan masjid? Kirim ke suaramasjidkita@gmail.com Terima kasih

Check Also

Menag: Panduan Rumah Ibadah Bukan Berbasis Zona

SM | Jakarta, — Kementerian Agama telah menerbitkan Surat Edaran tentang Panduan Pelaksanaan Kegiatan Keagamaan …

90 Ribu Masjid di Saudi akan Dibuka untuk Jamaah setelah Steril

SM | Saudi–Pemerintah Arab Saudi dilaporkan bakal segera membuka kembali dari 90.000 masjid di Arab …

Translate »