Sumatera Selatan Bidik Wisata Halal tahun 2017

SUARAMASJID.com| Sumsel– Indonesia berprestasi dalam ajang World Halal Tourism Award 2016, inilah yang menginspirasi Dinas Kebudayaan dan Pariwisata (Disbudpar) Sumatera Selatan (Sumsel) pada 2017 akan fokus membidik wisata halal. Karena itu, Kepala Disbudpar Sumsel Irene Camelyn bersama stakeholder pariwisata meluncurkan Wisata Halal 2017, Jumat (16/12).
Irene mengatakan, agar tidak tertinggal maka Sumatera Selatan harus segera merealiasikan program wisata halal. “Pada 2017 dan 2018 Sumsel akan memiliki sejumlah even dengan tamu dari berbagai negara yang penduduknya Muslim. Mereka merupakan target wisatawan yang akan datang ke Sumsel,” katanya seperti dilansir republika.co.id, Sabtu (17/12),
Menurut Irene, pada 2017 sektor pariwisata Sumsel tetap menghadapi keterbatasan anggaran karena adanya efisiensi pada APBN dan APBD Sumsel. “Dengan keterbatasan tersebut Sumatera Selatan tidak boleh tertinggal dari daerah lain, khususnya program wisata halal. Melalui wisata halal Sumsel dapat menyajikan berbagai kuliner halal,” ujarnya.
Selain berbagai kuliner halal, Sumsel juga memiliki destinasi wisata religi atau rohani yang selama ini telah menjadi destinasi para wisatawan dalam dan luar negeri. “Sumatera Selatan memiliki kompleks asrama haji dengan fasilitas terlengkap, ada mock up pesawat angkutan haji, replika Ka’bah dan lintasan sa’i dengan ukuran yang sama dengan yang ada di Mekkah,” ujarnya.
Destinasi wisata religi lainnya menurut Irene, ada Bait al-Qur’an Akbar yang merupakan al-Qur’an terbesar di Indonesia. Juga ada Kampung Arab al-Munawar yang menarik dengan kulturnya, serta ada Masjid Cheng Ho Sriwijaya.
“Destinasi wisata halal atau religi saat ini bukan hanya dibutuhkan umat Muslim saja tapi wisata halal ini menjadi kebutuhan seluruh wisatawan di seluruh dunia,” kata mantan Kepala Biro Humas Pemerintah Provinsi Sumsel.
Untuk mewujudkan wisata halal di Sumsel, Irene mengatakan butuh komitmen semua stakeholder. “Untuk mengembangkan pariwisata Sumsel harus ada keterlibatan semua pihak, pemerintah, industri pariwisata, komunitas, akademisi dan media massa yang bersatu maka pembangunan pariwisata terkonsep dan sinergi,” ujarnya. [FR]

Komentar

About redaksi

Mau kirim tulisan kegiatan masjid? Kirim ke suaramasjidkita@gmail.com Terima kasih

Check Also

hijab day

Muda-Mudi Ramaikan Gerakan Menutup Aurat 2020 di Binjai

SM| Binjai–Gerakan Menutup Aurat (Gemar) Tahun 2020 digelar bulan Februari di berbagai kota seluruh Indonesia …

persis

Persis akan Gelar Muktamar XVI di Bandung

SM| Bandung–Organisasi kemasyarakatan Persatuan Islam (Persis) akan menggelar Muktamar XVI di Bandung, Jawa Barat pada …

Translate »