Home / Berita Umat / Menteri PANRB Ajak Masyarakat Hadiri Islamic Book Fair 2019

Menteri PANRB Ajak Masyarakat Hadiri Islamic Book Fair 2019

SM| Jakarta–Menteri Pemberdayaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi (PANRB) Syafruddin yang juga Ketua Harian Dewan Masjid Indonesia (DMI), secara resmi membuka pameran Islamic Book Fair 2019 di Jakarta Convention Center (JCC) Senayan, Jakarta, Rabu (27/2).

IBF merupakan pameran buku Islami yang rutin diselenggarakan Ikatan Penerbit Indonesia (Ikapi) DKI Jakarta. Untuk IBF tahun ini mengambil tema “Literasi Islam untuk Kejayaan Bangsa”, berlangsung sejak Rabu 27 Februari hingga Ahad 3 Maret 2019.

“Dengan adanya pameran Islamic Book Fair 2019 ini, diharapkan bisa menciptakan budaya membaca di tengah masyarakat,” kata Syafruddin di hadapan ratusan peserta yang hadir pada pembukaan IBF 2019.

Dalam sambutannya, Syafruddin mengajak semua pihak mulai dari masyarakat umum hingga para pejabat pemerintahan untuk hadir dan meramaikan acara Islamic Book Fair 2019.

“Polisi, TNI, jajaran pejabat, termasuk di lingkungan kementerian yang saya pimpin untuk hadir ke acara ini, dalam rangka membudayakan kebiasaan membaca,” kata Syafruddin .

Menurutnya, salah satu tanda peradaban yang maju adalah membudayanya kebiasaan membaca. Hal ini, kata dia, selaras dengan wahyu yang pertama kali turun kepada Nabi Muhammad Shallallahu ‘Alaihi Wasallam (SAW).

“Wahyu yang pertama kali turun adalah ‘iqra’ yang memiliki makna untuk membaca. Sejak saat itu peradaban Islam terus mengalami kemajuan. Ini menjadi bukti pentingnya membaca,” katanya.

Ia melanjutkan, kemajuan peradaban Islam terus berkembang hingga zaman Dinasti Abbasiyah, di mana saat itu didirikan perpustakaan terbesar saat itu, Baitul Hikmah.

“Jika Umat Islam bersatu, dan kita berupaya menggali kembali upaya-upaya yang dilakukan oleh tokoh-tokoh Islam dahulu, niscaya kita akan menciptakan tokoh-tokoh baru yang unggul,” ujarnya.

Menurunya, dalam menciptakan tokoh-tokoh baru yang unggul tidak bisa lepas dari tiga budaya yakni budaya membaca, budaya menulis dan budaya menulis.

“Tiga budaya inilah budaya-budaya yang harus terus dilestarikan. Dengan budaya-budaya ini tokoh-tokoh baru yang unggul dilahirkan,” katanya. [fr]

Komentar

About redaksi

Mau kirim tulisan kegiatan masjid? Hubungi 0817-19-5001 Terima kasih

Check Also

Pernyataan Sikap PP Muhammadiyah atas Tragedi Selandia Baru

SM| Jakarta–Ketua Pimpinan Pusat (PP) Muhammadiyah Bahtiar Effendy mengimbau umat Islam Indonesia untuk bersikap tenang, …

Translate »