Home / Profil Masjid / Masjid Jami / Masjid Pulau Penyengat, Peninggalan Sultan Mahmud
Foto: informasi4all.blogspot.com

Masjid Pulau Penyengat, Peninggalan Sultan Mahmud

SUARAMASAJID| Pulau Penyengat Inderasakti atau lebih dikenal dengan sebutan Pulau Penyengat merupakan sebuah pulau kecil berukuran kurang lebih 2.500 x 750 meter yang berjarak kurang lebih sekitar 3 km dari Kota Tanjungpinang sebagai pusat pemerintahan dari Provinsi Kepulauan Riau (Kepri).

Pulau Penyengat merupakan salah satu tujuan wisata yang ada di Kepulauan Riau dimana objek-objek wisatanya tersebar di pulau kecil ini. Beberapa objek wisata terkenal bisa kita liat di Pulau Penyengat antara lain adalah Mesjid Raya Sultan Riau atau Mesjid Penyengat.

Masjid ini memiliki bangunan yang unik karena terbuat dari campuran putih telur, serta memiliki benteng pertahanan di Bukit Kursi, makam-makam para raja serta makam dari pahlawan nasional bernama Raja Ali Haji serta kompleks Istana Kantor dan lainnya.

Sejarah Pulau Penyengat sebagai pulau yang kaya dengan peninggalan sejarah Melayu diawali pada abad ke-18, yakni pada saat Sultan Riau-Lingga membangun sebuah bangunan benteng di Pulau Penyengat. Benteng tersebut tepatnya berada di kawasan Bukit Kursi, disana ditempatkanlah beberapa buah meriam sebagai basis pertahanan Bintan. Sultan-sultan berikutnya kemudian memerintah seluruh Kepulauan Riau dari Pulau Penyengat tersebut.

Sejarah Mesjid Penyengat yang berukuran 29,3 x 19,5 meter ini dibangun sekitar tahun 1761-1812 berupa bangunan sederhana dengan berlantai batu dan berdinding kayu serta menara dengan tinggi sekitar 6 meter. Kemudian Yang Dipertuan Muda Raja Abdurrahman, Sultan Kerajaan Riau-Linggga pada 1831-1844 berinisiatif untuk mengembangkan mesjid ini menjadi lebih besar dimana kejadian ini pada 1 Syawal 1248 Hijriah (1832 Masehi).

Mesjid Putih Telur ini sebagai peninggalan Sultan Mahmud yang dibangun pada tahun 1803 dan rampung pada tahun 1844 M. Hampir dua abad lamanya setelah pembangunan, masjid tersebut masih terus berdiri kokoh. Konon karena putih telur yang digunakan sebagai perekat material bangunanlah yang telah membuat masjid ini tetap kokoh berdiri hingga saat ini.

Saat ini, warna bangunan dicat dengan menggunakan warna kuning sebagai warna kebesaran dari bangsa Melayu. Warna tersebut menutupi hampir seluruh bagian luar hingga ke bagian dalam bangunan masjid. Diselingi dengan warna hijau di beberapa ornamen untuk keindahan.

Pada sisi kiri gerbang mesjid berdiri sebuah perpustakaan sebagai tempat menyimpan Kitab Suci Al-Quran dari mulai abad ke-17 dan beberapa buah kitab kuno. Pada empat bagian sisi masjid juga terdapat menara tinggi menjulang yang berwarna kuning.

Salah satu keistimewaan mesjid berwarna kuning ini adalah dipajangnya mushaf Al-Qur’an tulisan tangan oleh Abdurrahman Stambul, putera Riau asli pulau Penyengat yang diutus oleh Sultan untuk belajar di Turki pada tahun 1867 M. Selain itu ada juga mushaf Al-Qur’an tulisan tangan yang disimpan karena usianya lebih tua dari dipajang tersebut yang ditulis oleh Abdullah Al Bugisi pada tahun 1752 M. Mushaf ini dilengkapi dengan tafsiran-tafsiran dari ayat Al-Qur’an yang tidak diketahui siapa penulisnya. Mushaf ini tersimpan bersama sekitar 300 kitab lain yang tidak dipertunjukkan kepada pengunjung.

Keistimewaan lain adalah mimbar di dalam mesjid di pulau para raja ini yang terbuat dari kayu jati yang dipesan khusus dahulunya dari Jepara Jawa. Disamping mimbar terdapat piring berisi pasir yang konon dibawa dari pasir tanah Makkah al-Mukarramah bersama benda-benda lain dari tanah Arab. Pasir Mekah ini dibawa oleh Raja Ahmad Engku Haji Tua, yang merupakan bangsawan Riau-Lingga pertama yang menunaikan ibadah haji ke tanah Mekah pada tahun 1820 M.

Mesjid pertama yang tercatat memakai kubah di Indonesia ini berada dalam kompleks mesjid dengan luas areal 54,4 x 32,2 meter. Bangunan mesjid memiliki 6 jendela besar, 7 pintu dilengkapi, 13 kubah dan 4 menara beratap hijau berdinding kuning setinggi 18,9 meter.

Bangunan penunjang lainnya adalah 2 buah bangunan rumah sotoh dan 2 buah balai tempat pertemuan berada di bagian kanan dan kiri halaman depan masjid. Balai-balai digunakan untuk menunggu waktu shalat dan kadang digunakan untuk tempat istirahat atau berkesenian.

Sedangkan Rumah Sotoh dahulunya digunakan untuk belajar menimba segala ilmu pengetahuan khususnya ilmu agama. Tercatat 4 ulama terkenal di Riau-Lingga pernah mengajar di mesjid ini seperti Syekh Ahmad Jabrati, Syekh Ismail, Syekh Arsyad Banjar, dan Haji Shahabuddin. [FR]

 

 

Komentar

About redaksi

Mau kirim tulisan kegiatan masjid? Hubungi 08577-600-5001 atau Telegram @suaramasjid Terima kasih

Check Also

Masjid Al-Mansur Saksi Sejarah Melawan Penjajah

Masjid Al-Mansur (1717) Konon sebelum diberi nama Al Mansur, pembangunan masjid ini dirintis oleh seseorang …

Translate »