Home / Berita Umat / Ketum Parmusi: Media Islam Jangan Takut Lontarkan Kritik
Ketua Umum PP Parmusi, H. Usamah Hisyam, menjadi Keynote Speech dalam Munas ke-1 Forum Jurnalis Muslim (FORJIM), Jumat (5/1/2017). muslimobsession.com

Ketum Parmusi: Media Islam Jangan Takut Lontarkan Kritik

SUARAMASJID| Jakarta–Ketua Umum Pengurus Pusat (PP) Persaudaraan Muslimin Indonesia (Parmusi), H. Usamah Hisyam, meminta media Islam untuk tidak takut melontarkan kritik atas kebijakan yang dianggap tidak pro rakyat, khususnya menyangkut kepentingan umat Islam.

“Media Islam tidak perlu takut melontarkan kritik atas kebijakan yang kita anggap tidak pro dengan masyarakat, atau kepentingan umat Islam. Karena media dibentuk sebagai alat kontrol,” papar Usamah di Munas ke-1 Forum Jurnalis Muslim (Forjim) di Gedung PKK, Kebagusan, Jakarta Selatan, Jumat (5/1/2018).

Menurutnya, kritik yang dimaksud adalah kritik yang membangun, tidak menyerang orang secara pribadi, melainkan kebijakannya. Untuk itu dibutuhkan jurnalis Muslim yang punya daya analisis yang kuat, serta kemampuan menulis hebat, sehingga benar-benar bisa melahirkan karya jurnalistik yang bisa dipertanggungjawabkan kebenaran datanya.

“Media Islam harus punya daya dobrak yang kuat. Untuk itu dibutuhkan seorang jurnalis yang punya daya kritis dan analisis yang kuat. Karena kata bisa menjadi senjata untuk mengubah dunia,” jelas Usamah

Mantan anggota DPR ini melihat media Islam masih kalah dari media-media mainstream. Bahkan lebih parahnya lagi banyak media-media Islam yang saat ini diblokir pemerintah. Padahal itu jelas bertentangan dengan UU Kemerdekaan Pers No 40 Tahun 1999.

“Ketika ada upaya dari oknum pemerintah yang ingin mematikan kebebasan pers, terutama tentang kebangkitan media Islam, di situlah dibutuhkan daya kritis dari seorang jurnalis muslim untuk melakukan kritik. Karena kalau bukan dari kita siapa lagi,” tuturnya.

Usamah adalah juru bicara Fraksi PPP di DPR pada tahun 1998 yang saat itu fokus memperjuangkan lahirnya UU Kemerdekaan Pers. Namun belakangan ia heran, kenapa umat Islam yang awalnya mempelopori lahirnya UU tersebut, saat ini justru umat Islam sendiri yang jadi korbannya. Terbukti dengan adanya kriminalisasi ulama, dan banyaknya media Islam diblokir.

Usamah yakin saat ini memang ada oknum yang tidak ingin menghendaki umat Islam bangkit terutama di wilayah kebangkitan pers. Padahal kata dia, sebagai umat mayoritas di Indonesia, ini bisa menjadi modal besar bagi munculnya kekuatan gerakan Islam yang dimulai dari media-media Islam.

Munas Forjim yang digelar pada 5-6 Januari ini mengambil tema “Mengukuhkan Jurnalis Muslim Sebagai Agen Perubahan.” Usamah berharap perubahan itu bisa benar-benar terwujud dengan lahirnya jurnalis-jurnalis Muslim yang punya kekuatan menulis yang hebat, dan daya kritis. [FR]

Komentar

About redaksi

Mau kirim tulisan kegiatan masjid? Hubungi 0817-19-5001 Terima kasih

Check Also

MIUMI: Ormas Islam Harus Buat Roadmap Perjuangan bagi Kejayaan Umat

SUARAMASJID| Jakarta–Ribuan umat Islam berkumpul di Masjid Al Azhar, Kebayoran Baru, Jakarta pada Sabtu (01/12/2018) …

Translate »