Home / Berita Umat / Di Dewan Dakwah, Tito Minta Maaf Soal Videonya

Di Dewan Dakwah, Tito Minta Maaf Soal Videonya

SUARAMASJID|Jakarta — Terkait video trntang ormas Islam yang viral beberapa waktu lalu, Kaplori Tito Karnavian bersilaturahim dan meminta maaf kepada ormas Islam atas video yang beredar beberapa waktu lalu.
Kapolri Tito Karnavian dengan tulus menyatakan permohonan maafnya kepada seluruh ormas Islam dan ummat Islam akibat potongan video tersebut. Ia juga telah menjelaskan dihadapan Ketua Umum Dewan Da’wah Mohammad Siddik beserta seluruh pimpinan ormas yang tergabung dalam Majelis Ormas Islam (MOI).
“Alhamdulillah bapak-bapak yang hadir, para pimpinan ormas dapat memahami bahwa saya tidak memiliki niat sedikit pun untuk menafikan ormas-ormas Islam yang lain. Bahkan saya sangat ingin bersinergi dengan semua elemen masyarakat, khususnya ormas-ormas Islam. Tito mengatakan, hasil pertemuan tadi sepakat untuk membangun kerjasama yang lebih baik, bahkan sepakat akan membuat pertemuan-pertemuan reguler,” ujar Tito Karnavian, termasuk nantinya – rencana Tito – akan melakukan kunjungan-kunjungan ke ormas Islam yang berada di Medan, di Bandung, di Majalengka, dan di Sulawesi Selatan.
“Saya akan perintahkan seluruh jajaran Polri untuk merangkul semua elemen, tokoh-tokoh ormas Islam, yang mana kami sudah melakukan pembicaraan dan kesepakatan, dan nantinya kami akan melanjutkan dengan pertemuan-pertemuan reguler setiap bulan,” papar Tito.
Tetapi ia juga mewanti-wanti agar kesepakatan membangun kerjasama yang lebih baik dengan ormas-ormas Islam, jangan disalahartikan sebagai persiapannya untuk pilpress 2019. “Demi Allah saya tidak ada rencana apapun untuk diri saya, atau sebagai bentuk dukungan terhadap ormas tertentu,” ujar Tito, dan menjelaskan bahwa keinginannya cuma satu, membangun hubungan dengan semua elemen masyarakat, utamanya dengan ormas-ormas Islam. Tujuannya untuk menjaga NKRI. Hanya itu saja.
Ketua Umum Dewan Da’wah Mohammad Siddik membenarkan Kapolri Tito Karnavian mengambil insiatif didepan pers menyatakan permintaan maafnya atas potongan video pernyataannya tersebut.  “Selanjutnya kami membicarakan pokok-pokok masalah keummatan, masalah keamanan, dan lain-lainnya. Membangun kerjasama lebih baik dengan Kapolri beserta seluruh jajaran kepolisian di seluruh wilayah Indonesia,” ujar Siddik. [FR]

Komentar

About redaksi

Mau kirim tulisan kegiatan masjid? Hubungi 08577-600-5001 atau Telegram @suaramasjid Terima kasih

Check Also

Ukur Dukungan untuk Prabowo-Sandi, Ijtima Ulama Ke-2 Akan Digelar

SUARAMASJID, Jakarta – Gerakan Nasional Pengawal Fatwa (GNPF) Ulama akan menggelar pertemuan atau Ijtima Ulama …

Translate »