Home / Berita Umat / BNPB Sebut Ada Tiga Shaf Jamaah Terjebak di Masjid

BNPB Sebut Ada Tiga Shaf Jamaah Terjebak di Masjid

SUARAMASJID| Lombok–Kepala Pusat Data Informasi (Pusdatin) Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) Sutopo Purwonugroho mengatakan ada korban gempa Lombok yang masih terjebak di sebuah masjid di Desa Lading-Lading, Kecamatan Tanjung, Lombok Utara.

Ia mengatakan, para korban tengah menjalankan salat Isya saat gempa terjadi. Namun, BNPB belum bisa menaksir jumlah korban yang terjebak.

“Informasi didapat, estimasi sampai tiga saf (baris) jemaah masih belum dapat dievakuasi karena keterbatasan alat berat. Kami belum tahu jumlah pasti berapa jiwa dan apa ada korban luka atau meninggal, belum kami ketahui datanya,” kata Sutopo di Kantor BNPB, Jakarta Timur, Senin (6/8/2018).

Menurut informasi, atap bangunan masjid roboh akibat guncangan gempa 7 SR yang terjadi sekitar pukul 18.45 WIB. BNPB memperkirakan sebagian korban tewas.

“Diperkirankan banyak korban meninggal dunia dan belum bisa dievakuasi karena tidak ada alat berat,” jelas Sutopo.

Saat ini evakuasi korban gempa dilakukan oleh Tim SAR gabungan masih dilakukan secara manual. Alat berat masih berusaha didatangkan ke lokasi, mengingat sulitnya akses yang masih menjadi kendala.

“Jadi Timsar gabungan pake cara manual, reruntuhannya tembok-tembok beton,” ucap Sutopo menyudahi. [fr]

Komentar

About redaksi

Mau kirim tulisan kegiatan masjid? Hubungi 08577-600-5001 atau Telegram @suaramasjid Terima kasih

Check Also

TGB Serukan Masjid untuk Tenangkan Warga Pasca Gempa

SUARAMASJID| Lombok–Gubernur Nusa Tenggara Barat (NTB) TGH M Zainul Majdi terus berkoordinasi dengan Tim SAR …

Translate »